teluk-9

Teluk Ciantir Keragaman Geologi di Kubah Bayah

seribu-26

Negeri Seribu Menara Kars, Sangkulirang-Mangkalihat

21/03/2012 Comments (0) Artikel Geologi Populer

Sinar Mentari Berkilauan di Pesisir Teluk Lampung

pesisir-20
pesisir-20

Salah satu bentuk terumbu karang lunak di Teluk Lampung.

Sinar Mentari terpantul di pasir pantai yang putih di Pulau Tegal. Perairannya terasa semakin indah karena sinar mentari pagi mampu mencapai kedalaman sehingga ikan beraneka warna dan bentuk, berenang lincah berarak dapat disaksikan dengan jelas tanpa bantuan apapun dari permukaan air. Pulau ini merupakan salah satu dari puluhan pulau kecil yang tersebar di Teluk Lampung, berada sekitar sembilan mil laut arah selatan Kota Bandarlampung. Deretan gosong pasir laut sangat mempesona serta sebaran terumbu karangnya yang masih terjaga dan beragam.

Perairan di kawasan pulau ini memiliki air yang jernih dengan keragaman biota laut. Banyak sekali biota laut yang termasuk kategori langka di perairan ini, seperti jenis Moris idol/Banner fish (Heniochus acuminatus), Angel fish (Chaetodontoplus sp), Bat fish (Platax teira), Damsel fish (Pomacentrus sp dan Dascyllus), Parrot fish, Surgeon fish, Sergeant fish (Abudefduf sp), Lion fish (Pterois volitans), Trumpet fish (Aulostomus sp), Blenny fish (Crossosalarias sp), Goby fish (Fusigobius sp), dan Anemon fish (Amphiprion sp).

Demikian juga di Pulau Tangkil, yang dijadikan tempat pembesaran tiram mutiara yang dikelola oleh perusahaan Jepang. Perairan di sekitar pulau ini juga biasa digunakan untuk melakukan ujian selam, karena perairannya termasuk salah satu perairan yang baik untuk penyelaman. Di beberapa lokasi di perairan Pulau Tangkil ini terdapat jenis-jenis teru

pesisir-21

Terumbu karang lunak dengan beragam bentuk.

mbu karang, seperti karang otak, karang cabang, dan karang spons yang mulai tumbuh di atas terumbu karang mati.

Kawasan perairan Pulau Tangkil hingga ke arah Pulau Tegal jauh lebih jernih, bahkan sinar matahari tampak seperti ribuan bilah pedang yang menancap hingga ke dasar laut. Penyelaman di perairan Pulau Tangkil ini perlu kehati-hatian karena banyaknya jaring-jaring yang berisi tiram mutiara berderet memanjang dari kawasan Pulau Tangkil hingga mendekati Pulau Tegal. Jaring-jaring itu digantungkan pada pelampung-pelampung berbentuk bola.

Kawasan perairan ini dipilih menjadi kawasan pembudidayaan kerang mutiara, sebab air lautnya yang jernih. Kondisi demikian sangat berbeda dengan perairan di pinggiran Kota Bandar Lampung yang keruh, kotor berlumpur, tercemar limbah minyak dan sampah perkotaan. Bahkan, di kawasan pelelangan ikan Ujongbom dan Lempasing, air telah berubah warna menjadi hitam dan berbau busuk. Mendekati pantai, kantong-kantong plastik mengapung di permukaan. Pantai berpasir putih itu pun ternyata penuh dengan sampah, seperti sandal jepit, ban, botol-botol bekas, dan juga serpihan kayu. Beberapa jenis sampah seperti kayu masih mungkin terdekomposisi dan terurai, namun sampah plastik tentu tidak mungkin terurai.

pesisir-22

Penyelam mengamati bentuk-bentuk terumbu karang.

Teluk Lampung di ujung selatan Pulau Sumatra sangat menarik, baik dari tatanan geologi maupun biologinya. Kelengkapan jenis batuan yang tersingkap di kawasan ini serta sesar-sesar yang merupakan kepanjangan dari Sesar Semangko terus memanjang hingga dasar laut. Teluk ini dicirikan oleh suatu morfologi dasar laut yang kompleks, termasuk adanya lekukan-lekukan kecil berbentuk menyudut dan memiliki kemiringan yang curam, menunjukkan kontrol oleh pensesaran. Morfologi dasar laut di bagian barat selat menunjukkan adanya empat rangkaian tinggian atau punggungan (ridges), yang dikenal dengan Semangko Horst, tinggian-tinggian Tabuan, Panaitan dan Krakatau. Pada kawasan itu pula dikenal dua graben yang disebut sebagai Graben-graben Semangko dan Krakatau. Tinggian-tinggian Tabuan dan Panaitan membagi Graben Semangko menjadi graben timur dan barat. Graben Semangko berada pada kedalaman kurang dari -800 m hingga lebih dari -1500 m. Sebaliknya, morfologi dasar laut pada graben Krakatau, lokasi Gunung Krakatau berada, relatif datar dikarenakan adanya pengendapan yang berlimpah dari material klastik volkanik.

Di bagian timur Selat Sunda batuan dasar tersingkap di sekitar Teluk Lampung yang berumur pra-Tersier hingga Miosen Awal. Studi pada rekamanrekaman seismik dangkal dari Teluk Lampung memperlihatkan adanya ketidak-selarasan bersudut yang sangat kuat dan kemungkinan mencerminkan batas atas Miosen Tengah. Ketidak-selarasan ini ditutupi oleh endapan tipis berumur Pliosen dan Kuarter. Hingga dapat ditarik kesimpulan bahwa penurunan Teluk Lampung mungkin baru terjadi sejak Miosen Akhir, namun tidak secepat penurunan di Teluk Semangko.

pesisir-23

Pengamatan kelurusan di dasar laut yang diduga sebagai bidang sesar.

Ruang bawah air yang merupakan dua pertiga dari wilayah Indonesia ini memiliki sisi lain dari ruang kehidupan yang kita ketahui selama ini. Dengan memasuki kehidupan bawah air, kita akan memasuki sisi kehidupan yang berbeda, indah dan menakjubkan. Masih sedikit yang memiliki kesempatan untuk menyaksikan keindahan alam bawah air yang mempesona secara langsung dan kasat mata, menikmati singkapan batuan dan aneka kehidupan bawah air serta segala perilakunya dengan nyata. Di ruang kehidupan yang berada di bawah permukaan laut itu kita mencoba mulai memahami, menyesuaikan diri terhadap apa dan bagaimana aktivitas bawah air dapat kita lakukan dengan semestinya secara aman. Menyelam merupakan aktivitas yang mengandung risiko, sehingga perlu memahami kondisi-kondisi yang ada selama dalam penyelaman, risiko apa saja yang mungkin terjadi, dan bagaimana prosedur keamanan yang semestinya.

Penyelaman sering dilakukan di sekitar Pulau Tegal, Teluk Lampung. Endapan pasir dengan materi volkanik dan hasil rombakan cangkang binatang berwarna kekuningan, membentang sangat luas di dasar laut dari garis pantai hingga kedalaman -20 hingga-25 m. Endapan pasir tersebut yang diduga berumur Pliosen dan Kuarter memperlihatkan struktur sedimen gelembur-gelombang (ripple mark) yang disebabkan oleh pengaruh aktivitas arus dan gelombang. Pada kedalaman -5 hingga -25 m endapan pasir ini banyak ditumbuhi oleh beraneka ragam terumbu karang.

pesisir-24

Terumbu karang lunak yang bergerak menarik ikan untuk tinggal

Lebih dalam dari -25 m endapan pasir tidak dapat ditemukan lagi dan berubah menjadi endapan lempung. Endapan ini belum mengalami kompaksi, sehingga mudah teraduk dan air menjadi keruh oleh kibasan kaki-kaki katak/fins para penyelam. Pada kedalaman lebih dari -25 m yang berupa endapan lempung, tidak dijumpai lagi terumbu karang.

Para ilmuwan berpendapat bahwa terumbu karang di kawasan kota Bandarlampung dan sekitarnya dalam kondisi memprihatinkan karena hampir 18% terumbu karang di kawasan perairan seluas 150 km2 itu mati karena ledakan bom ikan yang digunakan nelayan. Berdasarkan hasil penelitian di kawasan Teluk Lampung dan sekitarnya, terumbu karang yang tersebar di teluk ini luasnya sekitar 11 Ha yang tersebar di Condo (47 Ha), Tegal (98 Ha), Kelagian (435 Ha), Puhawang (694 Ha), Legundi (1.742 Ha), Sebuku (1.646 Ha), Sebesi (2.620 Ha) dan Balak (32 Ha). Selebihnya terumbu karang di kawasan ini tertutup pasir, sementara 0,6 – 45% sudah pecah atau bentuk morfologinya sudah tidak utuh lagi.

Perlu upaya sungguh-sungguh agar para nelayan tidak menangkap ikan dengan menggunakan bom atau alat lain yang merusak terumbu karang serta lingkungannya. Dewasa ini dalam kegiatan yang disebut sebagai perbaikan ekosistem terumbu karang, banyak dilakukan dengan cara transplantasi terumbu karang dan pembuatan terumbu buatan (artificial reef). Pembelajaran akan pentingnya kehidupan terumbu karang harus gencar dilakukan, baik kepada masyarakat umum maupun kepada kalangan para penggemar olah raga selam hingga perguruan tinggi. Ajakan “Cinta Bahari” dan “Selamatkan Terumbu Karang” harus terus disosialisasikan secara nasional.

pesisir-25

Beragam bentuk terumbu karang sehat di Teluk Lampung.

Kelestarian terumbu karang tidak hanya sematamata menjadi tanggung jawab pemerintah daerah atau masyarakat pesisir saja. Secara tidak langsung masyarakat yang tinggal di darat turut serta bertanggung jawab apabila aktivitas mereka di daerah aliran sungai mengakibatkan erosi tanah dan pencemaran lingkungan air sungai yang pada akhirnya bermuara di laut, tempat ekosistem terumbu karang. Air sungai yang tercemar dapat menyebabkan karang sakit, bahkan mati.

Langkah tindakan nyata untuk memperbaiki ekosistem terumbu karang banyak dilaksanakan lembaga pemerintah, swasta maupun lembaga swadaya masyarakat. Kegiatan yang cukup populer dilakukan dalam bentuk rumpon dan pemasangan terumbu buatan. Banyak daerah-daerah di Indonesia yang telah melakukan pemulihan ekosistem laut dengan pemasangan terumbu karang buatan seperti di daerah Pulau Pari, Karang Asem Bali, Pulau Panjang Jepara, Perairan Teluk Jakarta, Nias, Teluk Lampung, Kepulauan Riau, Situbondo, dan di Pantai Utara Jawa.

Karena kondisi sebagian besar kawasan Teluk Lampung yang masih memiliki terumbu karang yang masih terpelihara dengan baik serta biota laut yang langka, maka kawasan perairan Teluk Lampung menantang untuk dijadikan sebagai kawasan penelitian dan penyelaman untuk menyelamatkan lingkungan lautnya.

Penulis adalah Peneliti Madya dan Pemimpin Redaksi Jurnal Geologi Kelautan, anggota Geomarin diving club, Puslitbang Geologi Kelautan (P3GL), Balitbang ESDM, KESDM. Oleh: Prijantono Astjario Foto: Mira Yosi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>