museumkarsindonesia1

Museum Kars Indonesia

museumgunungmerapi1

Museum Gunung Merapi

27/06/2011 Comments (1) Artikel Geologi Populer

Museum Tsunami Aceh

museumstunamiaceh1

museumstunamiaceh1SECARA GEOLOGIS wilayah Aceh merupakan daerah yang sangat rawan terjadi gempa bumi. Daerah ini terletak pada tepian tumbukan lempeng Samudera Hindia dengan lempeng benua Asia. Berdasarkan data seismisitas tercatat beberapa gempa dengan magnitude cukup besar pernah terjadi di wilayah ini. Sejarah kegempaan daerah ini diduga tidak hanya terjadi pada kurun 500 tahun terakhir, namun juga pernah terjadi beberapa abad yang lalu.

Pada umumnya arsitektur bangunan tradisional Aceh yang berupa rumah panggung dengan bahan yang relatif lentur untuk menahan goncangan gempa. Demikian pula letak pemukiman pada zaman Kerajaan Samudera Pasai yang relatif jauh dari garis pantai. Bahkan tercatat perpindahan pusat pemerintahan dari pantai ke lokasi yang lebih ke pedalaman, menunjukkan kesiapsiagaan terhadap terjadinya bencana tsunami.

Gempa bumi dan tsunami yang terjadi pada 26 Desember 2004 yang melanda Nanggroe Aceh Darussalam menyebabkan lebih dari 240 ribu orang meninggal dan kehilangan sanak saudara. Selain korban jiwa, kerusakan sejumlah bangunan dan infrastruktur tidak kalah parahnya. Gempa bumi berkekuatan 9 Skala Richter yang menggoyang Aceh yang diikuti tsunami terjadi saat masyarakat memulai aktivitasnya, yaitu pukul 07:58:53 WIB ini merupakan gempa bumi terdahsyat dalam kurun waktu 40 tahun terakhir.museumstunamiaceh2

Untuk mengenang tragedi tersebut, Pemerintah Republik Indonesia membangun sebuah museum. Konsep awal dari museum ini menyimpan dokumentasi yang terkait dengan gempa bumi dan tsunami 26 Desember 2004, agar generasi-generasi mendatang dapat mengenang, mengenal, dan belajar dari peristiwa tersebut.

Museum Tsunami Aceh ini berfungsi sebagai:
1. Sebagai objek sejarah,
2. Pusat penelitian dan pembelajaran tentang tsunami,
3. Sebagai simbol kekuatan dan kebersamaan Masyarakat Aceh dalam menghadapi bencana tsunami.
4. Sebagai peringatan adanya ancaman bencana gempa bumi dan tsunami, tidak saja di Aceh, tetapi di seluruh wilayah Indonesia.

Gedung Museum Tsunami Aceh dibangun amuseumstunamiaceh3tas prakarsa beberapa lembaga yang sekaligus merangkap panitia. Di antaranya Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias sebagai penyandang anggaran bangunan, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, sebagai penyandang anggaran perencanaan, studi isi, penyediaan koleksi museum, dan pedoman pengelolaan museum. Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sebagai penyedia lahan dan pengelola museum, Pemerintah Kota Banda Aceh sebagai penyedia sarana dan prasarana lingkungan museum dan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) cabang NAD yang membantu penyelenggaraan sayembara prarencana museum.

Perencanaan detail Museum, situs dan monumen tsunami dimulai pada Agustus 2006 dibangun di atas lahan seluas 10,000 m2 yang terletak di Kota Banda Aceh. dengan anggaran dana sekitar Rp 140 milyar dengan rincian Rp 70 milyar dari Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) untuk bangunan dan setengahnya lagi dari Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk isinya juga berisi berbagai benda peninggalan sisa tsunami.museumstunamiaceh4

Museum yang dirancang dengan judul ‘Rumoh Aceh’ as Escape Hill ini menggabungkan konsep rumah Aceh (rumah bertipe panggung) dengan konsep escape building hill atau bukit untuk menyelamatkan diri, sea waves atau analogi amuk gelombang tsunami, tari tradisional saman, Cahaya Allah, serta taman terbuka berkonsep masyarakat urban.

Museum tsunami terdiri dari 3 lantai dan 1 lantai dasar. Lantai dasar yang dapat dicapai dengan melalui “lorong tsunami” merupakan lokasi yang berfungsi untuk mengenang kejadian tsunami di Aceh. Pengunjung dapat melihat rangkaian peristiwa tsunami di memorial hall serta dapat mengirimkan
doa untuk para korban tsunami Aceh yang namanamanya terpasang di “sumur doa”.

museumstunamiaceh5Dari lantai dasar pengunjung akan langsung menuju Lantai 2 melalui “lorong kebingungan” dan jembatan. Dari jembatan ini akan tampak suasana lantai 1 yang merupakan area terbuka yang dilengkapi dengan kolam di tengahnya dan beberapa prasasti berupa batu bulat bertuliskan negara-negara yang memberikan bantuan pada saat terjadi bencana di Aceh. Jika pengunjung melihat ke arah atas jembatan maka nama negara-negara tersebut juga terpasang beserta bendera masing-masing negara di bagian atap museum.

Pada lantai 2 Museum Tsunami terdapat beberapa ruangan yang berisi rekaman kejadian tsunami di Aceh tanggal 26 Desember 2004. Disamping gambargambar peristiwa tsunami, di lantai ini juga terdapat diorama dan artefak-artefak jejak tsunami. Di lantai ini juga terdapat ruang audiovisual untuk pemutaran film peristiwa gempa bumi dan tsunami Aceh.

museumstunamiaceh6Lantai paling atas atau lantai 3 berisi media-media pembelajaran (edukasi) berupa perpustakaan serta beberapa panel edukasi dan alat peraga. Pengunjung dapat menikmati pembelajaran yang menarik dengan media 4D (empat dimensi).

Atap (roof) dari bangunan Museum Tsunami merupakan sebuah ruang terbuka yang luas dan didesain dapat dimanfaatkan untuk ruang penampungan (shelter) pada saat terjadi bencana.

One Response to Museum Tsunami Aceh

  1. Bencana Alam says:

    Sebagai warga Banda Aceh, keberadaan Aceh Tsunami Museum (ATM) sangat terasa. Anak2 sekolah bisa belajar banyak tentang bencana alam tsunami yang terjadi pada tahun 2004. Keberadaan Aceh Tsunami Museum makin menguatkan kapasitas anak2 dan warga Aceh dari sisi pengetahuan kebencanaan.

Leave a Reply to Bencana Alam Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>