Mengenal-57

Mengenal Sesar Aktif

Panas Bumi Dieng-9

Panas Bumi Dieng

13/08/2015 Comments (0) Artikel Geologi Populer

Migas Nonkonvensional dan Prospek Pengembangannya

Migas Nonkonvensional-2
Migas Nonkonvensional-2

Formasi serpih coklat (brown shale), Karbindo, Cekungan Sumatra Tengah. Foto: Tim Shale Gas PSG.

Pasokan energi di dunia termasuk Indonesia sampai kini sebagian besar masih ditopang oleh hidrokarbon, khususnya minyak dan gas bumi (migas). Persentase pasokan hidrokarbon dalam bauran pemakaian energi di seluruh dunia pada 2012 mencapai 52,7%, terdiri atas minyak bumi 31,4 % dan gas alam 21,3%. Sedangkan di Indonesia persentase migas dalam pemakaian bauran energi nasional mencapai 69,9%, bahkan dari minyak bumi saja mencapai 49,5%.

Indonesia menghadapi kendala dengan cadangan dan produksi minyak bumi yang terus mengalami penurunan, sedangkan pemanfaatan energi lainnya belum juga signifikan. Untuk itu, Pemerintah harus berperan lebih besar lagi dalam hal kebijakan dan insentif untuk meningkatkan diversifikasi (pengakeneragaman) energi. Namun, upaya ini tentu saja memerlukan pemecahan berbagai sumbatan (the bottlenecking), investasi yang serius, dan memerlukan waktu paling tidak satu dekade ke depan.

Di sisi lain, akhir-akhir ini ada fenomena menarik yakni terjadi penurunan harga minyak mentah (crude oil) di pasar global. Secara hukum ekonomi dasar saja kita dengan mudah mengetahui, hal ini tentu ini menandakan adanya pasokan yang lebih besar dari periode sebelumnya. Ternyata meningkatnya pasokan minyak di tingkat global ini disebabkan berlimpahnya produksi migas nonkonvensional utamanya di tiga negara besar, yaitu Amerika Serikat, Kanada dan Rusia. Ketiga negara ini beberapa tahun terakhir ini memang telah banyak melakukan kegiatan eksplorasi untuk pengembanganb migas nonkonvensional. Seiring dengan menipisnya cadangan migas selama ini, maka potensi migas nonkonvensional sangat menjanjikan untuk di eksplorasi dan dikembangkan. Bagaimana kondisinya di Indonesia?

Hidrokarbon: Konvensional dan Nonkonvensional
Hidrokarbon atau sering disebut minyak dan gas bumi (migas), secara klasifikasi umum dalam geologi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu migas konvensional dan migas nonkonvensional. Migas konvensional adalah minyak dan gas bumi yang telah bermigrasi dari batuan induk (source rock) ke dalam batuan reservoir dengan permeabilitas sedang-tinggi dan terperangkap oleh kondisi struktur ataupun stratigrafi. Pada umumnya migas konvensional dapat diproduksi melalui teknologi pengeboran vertikal biasa atau produksi primer (primary oil recovery) dan atau teknologi produksi sekunder (secondary oil recovery). Minyak bumi dan gas bumi yang umumnya kita gunakan saat ini adalah migas konvensional.

Migas Nonkonvensional-3

Formasi Kelesa, Bukit Susah, Cekungan Sumatra Tengah. Foto: Tim Shale Gas PSG.

Migas nonkovensional adalah minyak dan gas bumi yang terkandung dalam batuan induk itu sendiri maupun yang telah bermigrasi dan berkumpul pada batuan lainnya (reservoir) yang berdekatan, dengan karakteristik permeabilitas rendah-sangat rendah. Untuk memproduksi migas nonkonvensional diperlukan teknologi tinggi dan biaya yang lebih besar, yaitu teknologi produksi tersier (tertiary oil recovery) dengan cara pemboran horisontal (horizontal drilling) kemudian pembuatan rekahan dengan cara menembakkan fluida campuran air dan zat kimia dalam lapisan target (hydraulics fracturing) sehingga minyak dapat dialirkan melalui rekahan-rekahan tersebut dan dipompa ke atas permukaan.

Jadi, pada prinsipnya migas konvensional dan nonkonvensional merupakan barang yang sama, yang membedakannya hanya pada letak (posisi keterdapatan) dan teknologi penambangannya. Jadi jenis-jenis minyak dan gas nonkonvensional pada prinsipnya meliputi: shale oil and gas (minyak serpih dan gas serpih), tight oil and gas, immature oil (oil shale/solid bitumen atau bitumen padat), heavy oil bitumen (oil sand/tar sand), coal bed methane (CBM atau gas metan batubara).

Shale oil and gas adalah minyak mentah dan gas alam yang ditemukan terperangkap di dalam formasi batuan serpih atau batuan induk. Shale oil and gas telah diproduksi selama bertahun-tahun dari serpih yang memiliki rekahan-rekahan alami. Ledakan shale oil and gas dalam beberapa tahun terakhir ini disebabkan telah berhasil dikembangkannya teknologi modern dalam rekah hidrolik (fracking) untuk membuat rekahan buatan yang luas di sekitar sumur produksi. Shale oil and gas telah menjadi sumber energi yang semakin penting dari produksi migas di Amerika Serikat, Kanada, dan Rusia sejak awal abad ini.

Tight oil (sebagian menyebut sebagai sha

Migas Nonkonvensional-4

Singkapan shale di Karbindo. Foto: Tim Shale Gas PSG.

le oil atau light tight oil, disingkat LTO) adalah minyak bumi yang terdiri dari minyak mentah light yang terkandung dalam formasi batuan dengan permeabilitas yang rendah, seringnya berupa serpih atau batu pasir yang ketat. Kemudian Immature Oil (Oil Shale/Solid Bitumen) adalah setiap batuan sedimen yang mengandung bahan bitumen padat (disebut kerogen) yang dapat diekstrak sebagai cairan minyak bumi seperti ketika batu dipanaskan dalam proses pirolisis.

Heavy Oil Bitumen (Oil Sand/Tar Sand) merupakan pasir lepas atau batu pasir terkonsolidasi yang mengandung campuran alami dari pasir, tanah liat, dan air, dengan bentuk yang padat dan sangat kental jenuh dengan minyak bumi secara teknis disebut sebagai aspal (atau bahasa sehari-hari tar karena penampilan yang sama, bau dan warna). Coal Bed Methane (CBM) adalah metana (gas alam) terjebak dalam lapisan batubara bawah tanah. Untuk mengekstrak gas, setelah pengeboran ke jahitan, perlu untuk memompa sejumlah besar air dari lapisan batubara untuk menurunkan tekanan. Hal ini sering juga
diperlukan untuk Frack jahitan untuk mengekstrak gas.

Batuan Induk dan Keterdapatan Migas Nonkonvensional
Batuan induk (source rock) sebagai sumber akumulasi hidrokarbon pada umumnya definisikan sebagai batuan karbonat yang berasal dari zat-zat organik yang terendapkan oleh proses sedimentasi. Batuan induk inilah yang merupakan batuan sedimen yang sedang, akan dan atau telah menghasilkan hidrokarbon (Tissot and Welte, 1984). Oleh karena itu, berbicara mengenai shale and tight hydrocarbons memang tidak dapat dilepaskan dari keberadaan batuan induk.

Migas Nonkonvensional-5

Ilustrasi tipe-tipe migas dan lokasi keterdapatannya. Sumber: www.neftex.com

Batuan yang mengandung banyak karbonnya ini yang disebut batuan induk kaya kandungan unsur karbon (high TOC-Total Organic Carbon). Peter dan Cassa (1994) membagi atas 5 jenis batuan induk, yaitu: Poor source rock 0 – 0,5 % TOC; Fair source rock 0,5 – 1 % TOC; Good source rock 1-2 % TOC; Very good source rock 2-4% TOC; dan Excellent >4 % TOC. Adapun syarat-syarat sebagai batuan induk, yaitu mengandung kadar organik yang tinggi dan mempunyai jenis kerogen yang berpotensi menghasilkan hidrokarbon dan telah mencapai kematangan tertentu sehingga dapat menghasilkan hidrokarbon.

Untuk keperluan identifikasi batuan induk, maka parameter yang dinilai dalam penginterpretasiannya ada beberapa hal. Pertama, kuantitas yang dapat diperoleh dengan mengetahui persentase jumlah material organik di dalam batuan sedimen. Semakin tinggi TOC maka batuan induk tersebut semakin baik dalam menghasilkan hidrokarbon. Kedua, kualitas jenis kerogen. Kualitas/ jenis diketahui dengan indeks hidrogen yang dimiliki oleh batuan induk. Dengan mengetahui besarnya maka tipe kerogennya dapat diketahui sehingga produk yang dihasilkan pada puncak pematangan dapat pula diketahui. Jenis kerogen meliputi Karogen Tipe I hingga Tipe IV.

Kerogen tipe I yaitu kerogen yang terbentuk di perairan dangkal, berasal dari algae yang bersipat lipid, dengan indeks H/C-nya > 1,5 dan O/C < 0,1, dan menghasikan minyak. Kerogen tipe II terbentuk di lingkungan sedmine laut, berasal dari algae dan protozoa, indeks H/C antara 1,2 – 1,5 dan O/C antara 0,1-0,3, dan menghasilkan minyak dan gas. Kerogen tipe III, terbentuk di daratan dan berasal dari tumbuhan daratan dengan indeks H/C < 1,0 dan O/C > 0,3, serta menghasilkan gas. Adapun Kerogen tipe IV adalah kerogen yang telah mengalami oksidasi sebelum terendapkan, sehingga kandungan karbon telah terurai sebelum terendapkan; dan tidak menghasilkan hidrokarbon

Migas Nonkonvensional-6

Ilustrasi eksplorasi dan eksploitasi migas layaknya mecari dan memanen buah. Sumber: Understanding Unconventional Oil. Canadian Society for Unconventional Resources (CSUR), 2013

Ketiga, kematangan (maturity). Dengan mengetahui tingkat kematangan suatu batuan induk maka dapat diperkirakan kemampuan batuan tersebut untuk menghasilkan minyak atau gas bumi. Tingkat kematangan suatu batuan dapat diketahui dengan pemantulan vitrinit (% Ro), indeks alterasi termal (TAI) dan temperatur maksimum pada pirolisis (Tmax).

Pada batuan induk inilah sebenarnya kandungan hidrokarbon lebih banyak daripada pada batuan reservoir pada umumnya. Oleh karenanya, upaya pencarian dan pengembangan migas konvensional bisa diibaratkan seperti memetik buah di pohon yang lebat.

Konsep eksplorasinya pun jadi berbeda antara eksplorasi migas konvensional dan nonkonvensional. Jika eksplorasi migas konvensional kita mencari sebaran batuan reservoir dan jebakan (trap) baik stratigrafi maupun struktur, sedangkan untuk migas konvensional justru mencari sebaran batuan induknya, bahkan kandungan minyak dan gas semakin banyak di bagian sinklin (rendahannya).

Migas Nonkonvensional-7

Formasi Sangkarewang, Cekungan Ombilin. Foto: Tim Shale Gas PSG.

Indikasi dan Prospek Migas Nonkonvensional di Indonesia
Beberapa penelitian menyatakan Indonesia memiliki potensi shale oil and gas. Hasil penelitian pendahuluan dari Badan Geologi mengidentifikasi pula sebaran batuan pembawa bitumen padat (oil shale). Potensi bitumen padat hasil inventarisasi Badan Geologi sebesar 11,5 miliar ton. Formasi serpih/batuan induk terdapat baik pada umur Tersier maupun Pra Tersier. Beberapa singkapan yang diambil percontoh oleh Badan Geologi menunjukkan adanya keterdapatan shale oil and gas antara lain di Cekungan Ombilin, Cekungan Kabanjahe dan Cekungan Kuansing.

Kemudian, hasil kajian regional Badan Geologi pada tahun 2011 yang didasarkan pada data sebaran formasi batuan induk dan data geokimia pada cekungancekungan sedimen utama, telah berhasil menghitung potensi shale gas total di Indonesia sebesar 574 TcF (trillion cubic feet = 109 cubic feet).

Sedangkan hasil kajian EIA/ARI dalam laporannya tentang World Shale Gas and Shale Oil Resources Assessment pada tahun 2013 mengungkapkan bahwa potensi shale oil and gas di Indonesia utamanya terkandung dalam formasi endapan laut dan sebagian pada formasi batuan serpih non marine yang berupa coaly shale deposits. Potensi besar terdapat di Cekungan Sumatra Tengah, Cekungan Sumatra Selatan, Cekungan Kutai dan Cekungan Tarakan dengan endapan batuan serpih tebal yang umumnya merupakan endapan lakustrin. Cekungan–cekungan tersebut dan juga merupakan cekungan-cekungan penghasil hidrokarbon konvensional yang cukup besar. Kajian EIA/ARI ini berhasil mengestimasi potensi

Migas Nonkonvensional-8

Stratigrafi dan korelasi batuan induk beberapa cekungan migas utama di Indonesia. Sumber: EIA/ARI World Shale Gas and Shale Oil Resource Assessment, 2013.

shale gas sebesar 46 TcF dan potensi shale oil sebesar 7,9 milyar barel risked, yang secara teknis dapat diproduksi; dan 303 TcF shale gas dan 234 milyar barel shale oil risked.

Secara umum keberadaan shale oil and gas di Indonesia bagian barat berasosiasi dengan struktur geologi yang relatif sederhana, tetapi didominasi oleh endapan serpih non-marine yang mempunyai sifat lebih ketat. Sebaran di Indonesia bagian barat meliputi Cekungan Sumatra Tengah (Formasi Brown Shale), Cekungan Sumatra Selatan (Formasi Talang Akar), Cekungan Kutai (Formasi Balikpapan) dan Cekungan Tarakan (Formasi Tabul, Formasi Meliat dan Formasi Naintupo).

Sedangkan Indonesia bagian timur didominasi oleh endapan laut serta pantai (lebih brittle), tetapi dengan struktur geologi yang lebih kompleks. Cekungancekungan di Sulawesi, Seram, Buru dan Papua dikenal kaya dengan endapan laut (marine deposites) dan batuan induk berkualitas bagus, tetapi memiliki kendala tataan tektonik yang kompleks. Beberapa cekungan yang potensial antara lain: Cekungan Bintuni (Formasi Aifam dan Formasi Tipuma), Cekungan Tomori (Formasi Lower Tomori), dan Cekungan Bula (Formasi Manusela)

Hingga kini pemerintah Indonesia melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM) baru memiliki wilayah kerja shale gas yang dioperasikan PT PHE MNK Sumbagut. Kontrak kerja sama (KKS) shale gas pertama telah ditandatangani pada 15 Mei 2013 di Forum IPA ke-37. Wilayah tersebut diperkirakan mengandung potensi shale gas sebesar 18,56 TcF. Dengan investasi sekitar USD 7,8 miliar, pihak Pertamina menargetkan produksi perdana dapat diperoleh pada tahun ke-7 setelah enam tahun tahap eksplorasi perdana kontrak wilayah kerja shale gas.

Selanjutnya, pada 2014, pemerintah menawarkan 8 wilayah kerja (WK) shale gas, terdiri dari 5 WK melalui tender langsung atau joint study dan 3 WK melalui tender reguler. Wilayah kerja yang ditawarkan melalui penawaran langsung adalah MNK Sakakemang Deep, MNK Bengkalis Deep, MNK Jambi Deep, MNK Blora Deep dan MNK Palmerah Deep. Sedangkan wilayah kerja yang ditawarkan melalui tender regular adalah MNK Shinta, MNK North Tarakan dan MNK Kutai.

Migas Nonkonvensional 035

Ilustrasi keterdapatan gas nonkonvensional, yaitu: gas metana batubara (coal bed methane), gas ketat (tight gas), dan gas serpih (shale gas),berbanding dengan gas konvensional. Ilustrator: Roni Permadi, digambar ulang dari berbagai sumber.

Di tingkat global, perkembangan shale oil and gas ini secara signifikan telah membawa berbagai dampak sosial, politik dan ekonomi, termasuk di Indonesia. Pengembangan shale gas dan tight oil di AS telah mengubah pasar energi global. AS pun saat kini sama sekali tidak perlu mengimpor LNG lagi. Namun, dalam kenyataannya banyak negara yang belum memproduksi minyak nonkonvensional termasuk Kawasan Timur Tengah sebagai produsen utama migas di dunia.

Indikasi serta prospek migas nonkonvensional di Indonesia sangat menjanjikan bila terus dikembangkan. Pengembangan ini sangat penting dilakukan demi terjaminnya ketersediaan dan ketahanan energi di tanah air kita, karena kalau terus saja bersandar pada migas konvensional, tentu saja kita akan kewalahan. Dengan demikian, Indonesia harus mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pendekatan konsepkonsep baru terhadap peta penyediaan energi di tanah air, termasuk untuk migas nonkonvensional ini. (Joko Parwata)

Penulis adalah Kepala Subbagian Pengelolaan Informasi, Sekretariat Badan Geologi, sejak 22 Juni 2015.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>