Migas dan Energi di Indonesia

Wasiat Sang Begawan Migas Pendaki Gunung

Pun Geologi

Pun Geologi Perlu Konservasi

09/11/2012 Comments (0) Resensi Buku

Menyigi Bumi, Menuturkan Kisah Diri

Menyigi bumi

Menyigi bumiBagi para penulisnya, boleh jadi, bentangan perkisahan itu merupakan lanskap batin pula. Di antara mereka, ada yang sampai ke dalam permenungan religius setelah makan banyak asam garam di bidang geologi dan pertambangan. Keluasan dan keluarbiasaan bentang alam yang mereka pelajari dan jelajahi akhirnya menyadarkan mereka akan betapa kerdilnya manusia di hadapan Tuhan.

 

Gambaran sejarah geologi dan pertambangan dalam buku ini terkait erat dengan sejarah perubahan politik dan tatanan kenegaraan serta pemerintahan. Riwayat geologi dan pertambangan Indonesia tampak selaras dengan riwayat bangsa dan negara Indonesia itu sendiri. Awal kisah beriringan dengan peralihan dari zaman Dienst van het Mijnwezen —yang kemudian menjadi Dienst van het Mijnbouw— di bawah kolonialisme Belanda, ke zaman Jawatan Tambang dan Geologi setelah Indonesia merdeka dengan berbagai pergolakan politik yang mengiringinya: zaman bersiap menghadapi ancaman bekas penjajah yang mau kembali, disusul ancaman perpecahan setelah kedaulatan negara mendapat pengakuan dunia, hingga zaman pergantian rezim pemerintahan dari Soekarno ke Soeharto, dan seterusnya.

Kisah geologi dan pertambangan ini memang kisah khas Indonesia. Semuanya diawali dalam keadaan darurat. Negara ingin membangun industri dasar tapi tenaga ahli di bidang geologi dan pertambangan belum tersedia. Pendidikan dan pelatihan calon-calon tenaga ahli di bidang tersebut lantas diselenggarakan. Dalam tempo tujuh tahun, sudah harus ada hasilnya. Lambat-laun, keahlian dan keterampilan yang dulu cenderung hanya dikuasai orang Belanda pada gilirannya dikuasai juga oleh orang Indonesia. Di antara tenaga-tenaga ahli dari zaman darurat itu, ada yang mendapat kesempatan melanjutkan pendMenyigi bumiidikan ke jenjang sarjana dan pascasarjana, tak terkecuali yang mendapat beasiswa untuk belajar di luar negeri.

Merekalah yang berkiprah di bidang geologi dan pertambangan Indonesia bertahun-tahun lamanya. Di antara mereka, ada yang terus berkiprah sebagai pegawai negara di bidang tersebut, ada pula yang beralih tempat kerja, atau bekerja dalam kerangka kegiatan perusahaan pertambangan asing yang bergerak di Indonesia.

Barangkali, 60 tahun yang lalu sulit orang membayangkan Indonesia memiliki tenaga ahli geologi dan pertambangan sebanyak dewasa ini. Jangankan membayangkan banyaknya insinyur tambang, bahkan memahami istilah tambang sendiri ketika itu kiranya masih muskil. Seperti yang diceritakan dalam salah satu tulisan dalam buku ini, istilah pertambangan mulai digunakan pada 1946 ketika Indonesia mulai memiliki sekolah pertambangan. Ketika itulah, menurut penulis dan penyunting buku ini, Jawatan Tambang dan Geologi pernah mendapat pesanan menyediakan tambang alias tali besar dari Angkatan Laut. Padahal urusan tambang yang ditangani oleh jawatan tersebut merupakan padanan mijnbouw yang sebelumnya ditangani oleh Dienst van Het Mijnbouw.

Buku ini dapat dibaca oleh masyarakat umum. Isinya cukup bersih dari istilah teknis yang hanya dipahami oleh kalangan terbatas. Paling tidak, buku ini dilengkapi dengan takarir. Lagi pula, sebagaimana galibnya kisah diri yang dituturkan langsung oleh tokoh dalam tulisan, gaya penuturannya memungkinkan pembaca merasa akrab dengan para pencerita. Dengan kata lain, buku ini ditulis oleh para ahli dan ditujukan kepada khalayak ramai.

Penyuntingnya, M.M. Purbo-Hadiwidjoyo, adalah ahli geologi. Setengah abad lamanya tokoh ini malang melintang di jagat geologi. Pak Purbo sendiri ikut menuturkan kisah dirinya dalam buku ini, selain memberikan pengantar dan penutup kepada bunga rampai ini, serta menyunting seluruh tulisan yang dimuat di sini. Dengan kata lain, buku ini lahir melalui persalinan keredaksian di tangan yang tepat.

Pak Purbo dikenal pula sebagai ahli bahasa. Dari tangannya lahir Kamus Kebumian, panduan penggunaan bahasa Indonesia di bidang ilmu alam. Karyanya juga terdiri atas Kata-kata istilah geologi dan ilmu-ilmu jang berhubungan: Inggris-Indonesia dan Indonesia-Inggris (1965), Kamus Hidrologi (1987), dll. Ada pula bukunya yang tidak kurang manfaatnya, yakni Kata dan Makna: Teman Penulis dan Penerjemah menemukan Kata dan Istilah (1993).

Hasil penyuntingannya memperkaya bahasa Indonesia. Sejumlah istilah yang dipakai dalam buku ini layak disambut sebab terdengar berkarakter Indonesia. Coba simak, misalnya, istilah “kisah diri” (biography), “sigi” (survey) “sigi geologi” (geological survey), “penjurus ihwal” (subject index), “penjurus nama” (name index), dan “takarir” (glossary). Di sini terlihat peran Pak Purbo yang berpegang pada pendiriannya mengenai kehandalan bahasa Indonesia untuk dimanfaatkan sebagai sarana ilmu pengetahuan. “Tidak sedikit orang berprasangka, bahasa Indonesia kurang atau bahkan tidak sesuai sebagai sarana untuk mengungkapkan yang pelik-pelik, sebagaimana dituntut ilmu dan teknologi,” tulisnya dalam Kata dan Makna, buku yang membantah anggapan seperti itu.

Ada nada murung di ujung buku ini sehubungan dengan wawasan dan pandangan bangsa mengenai hari depannya, yang sedikit banyak tercermin dari perubahan kelembagaan di bidang geologi dan pertambangan beserta rinciannya. Tumbuh dari warisan zaman Mijnbouw, lembaga geologi dan pertambangan berkali-kali mengalami perubahan. Ada kalanya tak begitu terbaca ke mana arahnya. Istilah-istilah yang digunakannya pun, meski sebetulnya sempat dibenahi oleh generasi pendahulu, ada kalanya tampak tidak begitu terpelihara.

“Demikianlah, setelah kita merdeka lebih dari setengah abad, kini rupanya kita tidak lagi tahu, apa yang perlu kita agendakan, kita tidak memiliki konsep untuk masa depan,” keluh Pak Purbo dalam catatan penyudah. Namun, kiranya, bukan kemurungan yang hendak ditekankan dalam buku ini. Justru sebaliknya, dengan caranya sendiri, buku ini sesungguhnya turut menyediakan bahan permenungan atas perjalanan Indonesia sebagai bangsa dan negara, yang tentu sangat penting bagi perumusan langkah-langkah bangsa dan negara di kemudian hari, khususnya di bidang geologi dan pertambangan.

Sejumlah tulisan dalam buku ini, khususnya dari mereka yang menyaksikan dan merasakan pengorbanan rakyat dalam pergolakan politik yang mengiringi awal pembentukan tatanan kenegaraan dan pemerintahan, sebetulnya dapat menjadi teguran keras bagi Indonesia hari ini. Tulisan mereka dapat mengingatkan Indonesia akan pentingnya pengelolaan, pemanfaatan, dan pemeliharaan sumber daya alam bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Dengan kata lain, kisah diri para pekerja geologi dan pertambangan bersentuhan dengan suara hati para perintis Indonesia.

Peresensi adalah staf pengajar di Universitas Pasundan, Bandung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>