kelud-menyeru-77

Waktu Kelud Menyeru

Intan Martapura-87

Intan Martapura Selamanya dari Meratus

16/08/2014 Comments (0) Esai Foto

Gunung Sewu Seribu Keelokan Kars Tropis Warisan Dunia

Gunung-Sewu-1
Gunung-Sewu-1

Tafoni dan sea-stack di Pantai Klayar, Pacitan. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan

K ars tropis yang membentang antara Parangtritis, Yogyakarta hingga Pacitan, Jawa Timur membentuk deretan bukitbukit berbentuk kerucut dengan ketinggian beberapa puluh meter. Demikian banyaknya bukitbukit atau deretan gunung kecil itu sehingga masyarakat menamainya sebagai “gunung sewu” yang berarti gunung seribu atau seribu gunung. Di antara bukit-bukit kars Gunung Sewu yang cantik dan eksotik ini dijumpai telaga, luweng (sink holes), dan gua kars serta aliran sungai bawah tanah di bawah permukaannya. Untuk mencapainya sangat mudah: sekitar 25 km dari Yogyakarta, 20 km dari Wonosari, dan 109 km dari Pacitan. Kondisi jalannya termasuk baik dan sarana-prasarana yang diperlukan juga cukup memadai.

Gunung Sewu merupakan perbukitan dengan bentang alam yang terbentuk melalui proses geologi yang kompleks, mulai dari proses deposisi, tektonik, pelarutan, dan proses lainnya di permukaan yang terus berlangsung hingga kini. Kesemuanya menghasilkan hamparan batuan karbonat dengan variasi bentuk bentang alam di permukaan maupun di bawah permukaan, berbagai fosil, struktur deformasi, dan keunikan hidrogeologi. Batuan dasar kawasan ini adalah batuan vulkanik Formasi Semilir dan Formasi Nglanggran yang berumur Tersier Awal. Kawasan ini yang memiliki luas lebih-kurang 800 km2 merupakan kompleks kars tropis terluas di Asia

Gunung-Sewu-2

Teluk Pacitan, sebuah lintasan geologi yang berkaitan dengan proses pengangkatan aktif pantai selatan dan bukti-bukti lapangan yang unik dan menarik untuk dinikmati. Diawali dengan menelusuri pinggiran teluk bagian barat hingga pantai curam di bagian selatan. Sepanjang lintasan ini menyuguhkan pemandangan alam yang indah, termasuk bentang alam Pacitan Timur dengan kompleks Gunung Lima yang unik. Sementara di lintasan bagian selatan tersingkap batuan andesit yang melandasi batuan kars tempat tumbuhnya vegetasi yang dilindungi dan habitat kera berada. Foto: Igan S. Sutawidjaja.

Tenggara.

Proses geologi yang berlangsung sampai saat ini, telah menghadirkan berbagai situs warisan geologi yang menakjubkan, sehingga penting untuk pendidikan geologi, sejarah, sekaligus pariwisata. Potensi ini menjadi momentum promosi sektor pariwisata di Pacitan, Wonogiri, dan Gunungkidul agar semakin meningkat. Apalagi Kawasan Kars Gunung Sewu ini telah ditetapkan sebagai Kawasan Strategis Nasional (KSN), Kawasan Geopark Nasional, dan salah satu kandidat geopark dunia, anggota jaringan geopark yang diakui UNESCO (Global Geoparks Network/GGN) yang akan ditetapkan tahunm 2014 di Canada.

Konsekuensi dari berbagai penetapan ini adalah bahwa pemerintah daerah yang wilayahnya meliputi kawasan Gunung Sewu perlu melakukan konservasi geologi agar berbagai kemungkinan kerusakan bentang alam kars yang luar biasa ini dapat dihindari. Dilain pihak, penetapan ini akan mengundang para turis domestik maupun mancanegara untuk menyaksikan keindahan kars yang spektakuler. Khusus pada kawasan yang berada di Kabupaten Wonogiri terdapat fenomena alur sungai purba sepanjang 12 kilometer, mulai dari Giritontro hingga perbatasan Pracimantoro-Wonosari di Gunungkidul, dan Pantai Sembukan di Pacitan.

Potensi kawasan yang kini telah menjadi geopark Nasional dan sedang dalam proses untuk mendapat pengakuan UNESCO sebagai geopark anggota GGN itu sangat besar. Dampak positif keberadaannya akan diperoleh, baik untuk konservasi alam, pendidikan, maupun pengembangan ekonomi masyarakat setempat melalui geowisata dan kegiatan lainnya. Oleh karena itu, ancaman-ancaman yang akan merusak atau menghancurkan kehadiran fenomena alam unik ini sudah saatnya diantisipasi dan dihindari.

Penulis adalah Penyelidik Bumi Utama di Badan Geologi, KESDM

Gunung-Sewu-5

Lembah antar bukit di Gunung Kidul – seperti di Bedono, Wonosari ini – pada musim hujan sering berubah menjadi genangan, karena dasar lembah berupa terrarosa, yaitu lempung- lempung pasir hasil pelapukan batugamping, yang bersifat kedap air. Foto: Ruswanto

Gunung-Sewu-16

Lembah-kering Sadeng dan seri undak-sungai yang fenomenal di daerah Gunungkidul. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan

Gunung-Sewu-3

Lembah Mulo, sebuah lembah kering di selatan Wonosari, Kars Gunungsewu. Lembah Mulo terkenal karena di bagian bawahnya terdapat banyak gua yang terhubung pada jaringan gua yang rumit jauh hingga kedalaman lebih dari 100 m. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan

Gunung-Sewu-4

Flowstone di Gua Perak, Pacitan. Foto: Ronald Agusta.

Gunung-Sewu-6

Museum Kars Indonesia di Gebangharjo, Pracimantoro, Wonogiri. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-10

Menyusuri Kali Oyo, Gunungkidul. Foto: Ronald Agusta.

Gunung-Sewu-8

Sisa-sisa gunung api purba di Nglanggeran, Gunungkidul, Yogyakarta. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-9

Replika fosil di Song Terus, Pacitan. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-15

Pantai Telengria di pagi hari, Pacitan. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan

Gunung-Sewu-11

Pemandangan mempesona yang diciptakan oleh ombak besar yang melewati tebing batuan di Pantai Klayar, Pacitan. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-12

Celah retakan yang terisi oleh air laut di Pantai Klayar, Pacitan. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-13

Tafoni yang dibentuk oleh kikisan gelombang pada batuan berkekar di salah satu bagian pantai di Gunungkidul. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

Gunung-Sewu-14

Kegiatan berselancar di Pantai Pancer Dor, muara Sungai Grendulu, Pacitan. Di latar belakang tampak batugamping berlapis dari Formasi Wonosari. Foto: Manajemen Geopark Gunung Sewu/GeoArea Pacitan.

 Gunung-Sewu-18

Gunung-Sewu-7

Gua Pindul di Gunungkidul merupakan fenomena atap gua kars berumur Miosen yang runtuh. Saat ini menyisakan lubang yang seakan jendela alam dari sebuah gua tempat sinar mentari dan udara luar menerobos masuk ke dalam gua, membuat alur gua memiliki tiga zona: zona terang, zona remang, dan zona gelap. Ketika berada di dalam suasana eksotik begitu terasa. Foto: Oman Abdurahman.

Gunung-Sewu-17

Cahaya matahari di Luweng Grubug, Gunungkidul. Foto: Cahyo Alkantana

 Gunung-Sewu-19

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>