jambi1

Dari Jambi Ke Kerinci

tsunami aceh

Aceh, Sekelumit Masa Lalu dan Semangat Pasca Tsunami

25/09/2011 Comments (0) Esai Foto

Antara Maros dan Soppeng, Fenomena Fosil Gajah Sulawesi

fosil gajah

fosil gajahFormasi ini berumur Eosen Akhir hingga Miosen Tengah. Batu gamping tersebut tumbuh di atas sedimen klastik yang mengandung sisipan batu bara dalam Formasi Malawa berumur Neogen dan ditindih oleh batuan vulkanik dalam Formasi Camba.

Setelah batu gamping terangkat ke permukaan laut terjadi proses karstifikasi membentuk morfologi kars. Pengaruh struktur geologi membentuk bentang alam bukit-bukit berlereng terjal, sebagian saling terpisah dan diselangi oleh dataran rendah. Kenampakan seperti itu dikenal dengan sebutan “kars tipe menara”.

fosil gajahSelamat datang di Watan Soppeng

Ada dua pendapat tentang asal mula nama “Soppeng”, Pendapat yang pertama berasal dari penggabungan kata soso yang berarti turun dan lappeng yang artinya tanah lapang. Ketika itu ada serombongan orang dari pegunungan Sewo turun ke suatu daerah rendah di dekat istana kerajaan. Kedua kata ini disederhanakan menjadi Soppeng.

Pendapat kedua berasal dari nama sebuah pohon yang banyak tumbuh baik di dataran rendah maupun di pegunungan bernama “caloppeng atau coppeng”. Tumbuhan ini berbatang keras, buahnya kecil berwarna ungu kehitaman mirip dengan buah anggur, rasanya asam agak manis, itulah sebabnya sering disebut ‘anggur bugis”. Perubahan kata coppeng menjadi soppeng karena pengaruh dialek Bugis di wilayah ini yang sering mengganti kata yang berawal huruf C dengan huruf S atau sebaliknya. Kata lain misalnya, salo (sungai) berubah menjadi calo-calo (sungai kecil), sappo (saudara sepupu) dilafaskan menjadi cappo (A. Wanua Tangke & Anwar Nasyaruddin, 2007).

Di dalam masyarakat, pendapat yang kedua lebih dikenal dan diterima.

Kabupaten Soppeng memiliki morfologi yang sangat variatif mulai dari dataran rendah hingga pegunungan dengan ketinggian antara 12 m hingga 1485 m dpl. Kondisi ini mempengaruhi iklim pada umumnya dengan suhu udara antara 22o – 30oC.

fosil gajahDi sisi barat memanjang dari utara ke selatan sepanjang lebih dari 30 km terdiri dari batuan gunung api dari Formasi Camba yang berumur Miosen Tengah dan menindih selaras Batuan Gunung Api Soppeng yang berumur Miosen Bawah (R. Sukamto, 1982). Endapan gunung api mengandung berbagai unsur yang dapat menyuburkan tanah. Soppeng sebagai salah satu sentra padi di Sulawesi Selatan yang dikenal dengan “beras Soppeng” yang pulen dan enak, mirip dengan beras Cianjur di Jawa Barat.

fosil gajahAda yang unik di Watansoppeng. Sejak dahulu kala hidup koloni kelelawar, setempat dikenal dengan nama panning, bergelantungan di pohon yang tumbuh di tengah kota. Bila senja menjelang koloni panning terbang ke pegunungan untuk mencari makan dan dini hari mereka kembali menjadi penghuni kota. Keberadaan koloni ini memberikan warna tersendiri bagi kehidupan kota Watansoppeng. Dengan suara riuh-rendah dan aroma kelelawar merupakan kenangan tersendiri, khususnya bagi pendatang.

Alkisah, apabila koloni panning tidak kembali ke kota dalam beberapa hari, pertanda akan terjadi marabahaya yang akan menimpa penghuni kota, itulah sebabnya keberadaan kelelawar dijaga oleh warga, bahkan sudah diterbitkan dalam suatu Surat Keputusan Bupati untuk menjaga kelestariannya (informasi lisan dengan seorang pegawai kantor bupati).

Apapun adanya, koloni kelelawar ini mempunyai hak hidup yang tidak perlu diganggu karena mereka tidak mengganggu.

fosil gajahPada tahun 1904 terbetik khabar bahwa Ratu Juliana dari Negeri Belanda akan berkunjung ke Sulawesi Selatan. Salah satu daerah yang dipersiapkan untuk dikunjunginya adalah Watansoppeng. Untuk itu dibangunlah sebuah tempat perisitirahatan di sebuah bukit di sisi utara kota. Bangunan yang bergaya India campur Bugis tersebut selesai pada 1905. Kini rumah peristirahatan tersebut dikenal dengan Wisma Juliana dan difungsikan sebagai museum daerah.

Ketika kami berkunjung ke tempat tersebut dan menanyakan “apa alasannya sehingga Soppeng dipilih sebagai salah satu lokasi kunjungan Ratu Juliana?” Tidak seorangpun yang dapat memberikan jawaban. Menurut hemat penulis, ada dua alasan yang rasional mengapa Soppeng dipilih. Yang pertama karena Soppeng adalah daerah yang berhawa sejuk dengan panorama yang elok. Dahulu kala Soppeng dikenal sebagai Bandung-nya Sulawesi, bahkan ada yang menyebutkan sebagai Parijs van Bugis.

fosil gajahAlasan yang kedua karena Soppeng merupakan salah satu kerajaan terbesar di Sulawesi Selatan saat itu. Apalagi pada masa itu raja Soppeng dipimpin oleh seorang wanita yang bernama Sitti Zaenab yang memerintah dalam rentang waktu antara 1895 hingga 1940. Raja ini adalah keturunan langsung dari Tomanurung Eri Salassana dari leluhur La Temmamala (A. Wanua Tangke & Anwar Nasyaruddin, 2007). Kejayaan kerajaan itu masih dapat ditelusuri jejaknya hingga saat ini.

Pada kenyataannya Ratu Juliana tidak pernah menginjakkan kaki di Soppeng tanpa sebab yang jelas.

fosil gajahMenurut hikayat, batu-batu nisan yang dipergunakan di makam ini berasal dari Luwu (Palopo sekarang) yang jaraknya ratusan kilometer dari Soppeng. Batuan tersebut dikirim dengan cara siponcing jari (saling mengulurkan tangan). Sebagian orang berpendapat siponcing jari dengan cara estafet, artinya banyak orang yang terlibat, sedangkan sebagian lainnya berpendapat dengan cara dua orang sakti di Luwu dan di Soppeng saling mengulurkan tangan menyerahkan batu dan menerima batu (komunikasi lisan dengan Aride, penjaga Situs Bulu Matanre).

Pada kenyataannya, Soppeng dilingkupi pegunungan batuan beku (batuan gunung api) dan batu nisan ini terbuat dari batuan beku. Tetapi itulah sebuah hikayat berisi kebanggaan akan leluhur.

fosil gajahRumah adat orang Bugis berupa rumah panggung, pada umumnya beratap seng. Sebagian orang beranggapan kalau mempergunakan genteng yang terbuat dari tanah, seolah-olah mereka berada di bawah tanah atau ditutupi tanah. Padahal seng (zeng, Zn) adalah semacam mineral yang asalnya dari tanah juga.

Pada 1947 seorang peneliti berkebangsaan Belanda menemukan peninggalan dari masa pra sejarah berupa sejumlah peralatan yang terbuat dari batu (flake) dan fosil vertebrata. Lokasi penemuan tersebut di Cabenge, ibukota Kecamatan Lilirilau, tepatnya di Calio, ujung Kampung Berru di sebelah timur Sungai Walanae, 15 km sebelah timur dari Watansoppeng.

fosil gajahHasil yang sangat mengesankan dari penelitian itu adalah ditemukannya fosil Stegodom sompeensis (gajah kerdil) berumur 1,2 juta tahun (F. Azis dan E. Edisusanto, 1987) dan beberapa peralatan zaman batu berupa kapak, serpih dan sebagainya, bercorak Pacitanian berumur 50.000 tahun (Soejono, 1970 dan G.J. Bartstra, 1991).

Atas penemuan tersebut, lokasi itu dikenal dengan Cabenge Culture.

fosil gajahBagaimana mungkin gajah dapat mencapai Pulau Sulawesi yang saat ini dikenal tidak seekorpun gajah ada di sana, kecuali di Kebun Binatang, itupun diangkut dengan alat transportasi. Ada satu hal yang diyakini oleh para ilmuwan bahwa gajah, juga satwasatwa lainnya yang fosilnya ditemukan diberbagai tempat di Indonesia adalah pendatang dari daratan Asia. Peristiwa geologi di Pulau Sulawesi bermula ketika pulau ini masih bersatu dengan Kalimantan. Sekitar 40 juta tahun yang lalu mulai terbentuk selat nan dalam, Selat Makassar. Meskipun selat merupakan salah satu penghalang bagi fauna untuk bermigrasi, tetapi beberapa jenis fauna berhasil menyeberangi selat dalam itu.

fosil gajahBerbagai fosil fauna di Lembah Walanae adalah Celebocherus heekereni, sejenis babi endemik, Archidiskodon celebensis, Stegodon celebensis, dan stegodon pigmi Stegodon sompoensis, sejenis gajah purba serta fauna air yang diwakili oleh kura-kura raksasa, Megalochelys sp. Para ahli mengatakan bahwa jawaban yang rasional mengenai fosil gajah di Sulawesi adalah karena satwa itu berenang. Stegodon diduga berenang menyeberangi bagian sempit Selat Makassar dari Kalimantan bagian tenggara ke Sulawesi bagian barat daya.

Dalam kondisi tertekan, gajah mampu berenang sejauh 48 km. Kemampuan itu karena adanya belalai sebagai alat pernapasan dan badannya yang besar juga memungkinkan dapat mengapung (Gert van den Bergh).

Kini di lokasi penemuan pertama fosil gajah purba berdiri sebuah Museum Prasejarah Calio yang menyimpan beberapa fosil gajah berupa rahang, tungkai. Selain itu tersimpan juga fosil kerang dan peralatan batu. Sangat disayangkan, belalai gajah disimpan di tempat terpisah. Belalai disimpan di Museum Daerah di Wisma Juliana, Watansoppeng, sehingga pengunjung tidak memperoleh informasi yang tuntas di satu tempat.

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Saudara Taswin yang telah mengantar penulis mengunjungi berbagai lokasi di Soppeng dan Saudara Aride, penjaga Situs Bulu Matanre, Soppeng yang telah memberikan banyak informasi mengenai berbagai hikayat yang berkembang di kalangan masyarakat Soppeng dan sekitarnya.

fosil gajahfosil gajah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


fosil gajahfosil gajah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


fosil gajahfosil gajah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


fosil gajah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>